Reversal Forex Adalah Cara




Reversal Forex Adalah CaraCara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement Fibonacci Retracement adalah indikator utama yang digunakan untuk memprediksi pergerakan hari mendatang pada pasangan mata uang (par). Indikator ini dapat digunakan di pasar perdagangan seperti saham, ETF, futuros e forex. Nah apa itu Fibonacci dan bagaimana cara kerjanya Fibonacci Retracao ditemukan por Leonardo Fibonacci di abad ke-12. Leonardo Menyadari sebagian blok bangunan dialam. A regra de ouro, seperti yang disebut, adalah proporsi dalam hal gambar yang lebih besar. Fibonacci Retracement mengatakan dari gerakan yang lebih besar harga akan menelusuri kembali persentase tertentu dari yang bergerak lebih besar sebelum dan melanjutkan ke arah aslinya. Rerata persentase adalah 61,8. Pada nomor ini adalah yang disebut sebagai Golden Rule. Meggunakan rasio fibbonacci dalam analisa trading forex Proporsi Leonardo adalah bahwa 61,8 dari jarak antara kepala dan kaki Anda adalah pusar. Siku Anda bersandar pada proporsi 61 dari total jarak lengan Anda. Dalam sarang lebah terdiri dari 61 laki-laki untuk perempuan. Bagaimana kita bisa menggunakan ini untuk analisa trading. Kita bisa menggunakannya di market, karena proporsi yang sama juga bisa didapatkan di sana. Jika Anda menarik garis dari puncak tinggi dan terendah. Maka Anda sudah mendapatkan apa yang disebut sebagai gerakan yang lebih besar. Tujuan pertama adalah menemukan pergerakan besar. Pergerakan besar berarti titik tertinggi dan terrendah yang pasti. Anda juga dapat menggunakan Fibonacci yang hampir sama pada chart timeframe yang lebih keci. Saya mengatakan hampir karena semakin besar tempo frime maka akan semakin handal sinyal dan strategi. Jadi, setelah kita menemukan titik tinggi dan renda. Kemudian kita hanya perlu untuk menarik garis Fibonacci dalam arah pergerakan. Pergerakan kita kali ini adalah ke bawah, jadi kita menarik garis dari atas ke bawah. Indikator akan menarik persentase secara otomatis dari gerakan itu. Ini akan menarik garis retracement 50, dan ini adalah 50 dari gerakan yang lebih besar. 50 retracement berarti, jika harga retraces kembali ke garis itu telah menelusuri kembali sebesar 50. Ada jalur dan proporsi lain yang ditarik secara otomatis yaitu retracement, 38,2, 61,8, 78,6. Sebenarnya masih ada beberapa persentase retracement lain, tetapi ini adalah yang paling banyak digunakan dalam perdagangan. Jika Anda melihat pada grafik di atas garis ditarik. Ada pilihan dalam properti dari indikator Fibonacci yang menunjukkan harga yang bukan persentase. Kita akan menggunakan persentase ini, sehingga Anda secara visual dapat melihat daerah retracement. Fibonacci ditarik, tapi itu masih belum benar. Pada titik ini Anda harus melakukan beberapa modifikasi sedikit. Rahasianya adalah bahwa kadang-kadang Anda harus menyesuaikan Fibonacci. Sebagai pasangan yang jatuh itu tidak cukup bereaksi terhadap garis Fibonacci. Ini berarti bahwa perlu adanya penyesuaian. Kita tidak bisa menekankan jika hal ini cukup penting. Tidak ada yang tepat ketika trading menggunakan grafik. Jadi, kita harus membuat sedikit penyesuaian untuk baris yang ditarik. Adalah mungkin jika Anda ingin banyak vela untuk berbaris dengan banyak apoio resistencia dari garis garis Fibonacci Retracement. Lihatlah tabel di bawah ini dan bandingkan dengan grafik di atas. Dapatkah Anda melihat bagaimana candle berbaris baik ke bawah Dapatkah Anda sekarang melihat harga diperdagangkan berada pada sekitar retracement 38 Sekarang kita telah menyesuaikan fibbonacci Retracimento agar bisa mencari cara untuk menganalisa secara teknis perdagangan. Ada dua cara utama dalam trading menggunakan Fibonacci: 1.) Ketika par retrace ke salah satu garis support persentase. Comercio anda kembali ke arah semula. Dalam hal ini pasangan retraes kembali ke retracement 38,2. Pada titik ini kita masih bias untuk ambil posisi vender. Kita akan menggunakan garis retracement sebagai garis support utuk penurunan lebih lanjut. Jika baris tidak mendukung, maka Anda lanjutkan ke metode trading berikutnya. 2.) Jika garis retracement quebrado, maka akan berubah menjadi garis apoio memegang par untuk terus retrace. Garis retracement berikutnya adalah retracement 50. Dalam hal ini, jika sekali pasangan menerobos garis retracement, maka Anda dapat melanjutkan ke arah garis retracement berikutnya. Dalam hal ini kita akan comprar pada retracement 38,2 dengan target pada garis retracement 50. Ketika pasangan hits di retracement 50, maka Anda akan trade menggunakan metode pertama. Alasan Anda melanjutkan dengan arah utama ketika suporte terkena adalah karena secara teknikal jika pasangan tetap di atas gerakan retracement 61,8 (tendencia) adalah masih bijak. Jadi, selalu perhatikan arah trend. MengenalBelajar Reversao Dan Retracement Seandainya Anda bisa dengan mudah membedakan antara Retracao de Reversao (Pembalikan) maka bukan tidak mungkin apabila Anda bisa membuat keuntungan dengan mudah dalam trading Anda. Secara sederhana Reversal mudah dimaknai dari Arti katanya pembalikan (Pergantian tren). Sedangkan Retracao artinya adalah reversao sementara. Atau reversao temporaria. Bisa dibilang sebuah Retracao yang kebablasan berarti Reversao :) Bagaimana cara mengidentifikasi suatu Retracao dalam pergerakan harga (grafico) Cara pertama yang cukup populer adalah dengan menggunakan nivel fibonacci. Umumnya nilai atau area retracement akan berkisar di 38,2 50,0 dan 61,8 sebelum arah bergerak melanjutkan tren secara keseluruhan. Jika pada kisaran tingkat ini mampu terlewati, kemungkinan besar akan terjadi pembalikan tren. Untuk lebih jelasnya mari kita lihat ilustrasi gambar dibawah ini: Area dengan gambar ungu adalah nivel retracement, pada contoh pertama Retracao terjadi hingga di kisaran 68 nivel fibonacci, dan pada contoh kedua pada kisaran 50 niveis de fibonacci. Terlihat pula di gambar bahwa retracement adalah pembalikan tren sementara, untuk kemudian mengikuti tren indukawal (dalam contoh gambar UpTrendBullish) Cara Kedua, um topico de recrutamento adalah dengan menggunakan analisateknik ponto de pivo. Dengan menggunakan pivo pontos maka trader bertumpu pada hasil kalkulasi suporte dan resistencia, dimana biasanya ada 6 leveltitik yg dihitung yaitu, S1. S2. S3 e R1. R2. R3. S1 artinya support pertama, R1 artinya Resistance pertama, dst. Lihat gambar dibawah ini: Jadi apabila dalam trem naik harga bergerak memantul kembali keatas setelah menyentuh S1, maka ini adalah Retracement. Namun Apabila harga terus menerjang S2, lalu ke S3 maka kemungkinan besar terjadi pembalikan trenReversal. Cara ketiga, mengidentifikasi Retracimento adalah dengan menggunakan garis trenTrendLine. Dasar analisanya adalah apabila garis tren terlewati (break) maka Reversao, apabila memantul kembali itu berarti Retracamento. Kesimpulan: Jadi suatu pola pembalikan akan kita identifikasi pertama kali sebagai Retracement. Namun jika Retracement ini kebablasan maka yg terjadi adalah Reversao. Meskipun dengan metode-metode seperti yg dipaparkan diatas menunjukkan suatu pola retracementreversal, namun tetap tidak ada yg memastikan hasil akhir saat hari ini perdagangan ditutup. Pengalaman dan waktu yg cukup didepan layar tetap tidak bisa digantikan yg akan membuat Anda semakin mudah dalam mengidentifikasi retracement ataupun reversao. Tabel berikut akan memaparkan perbandingan kriteria antara Reversao e Retracao. Semia bisa mempermudah bagi Anda dalam membedakan dan mengidentifikasi. MengenalBelajar Reversao Dan Retracement Seandainya Anda bisa dengan mudah membedakan antara Retracao dan Reversao (Pembalikan) maka bukan tidak mungkin apabila Anda bisa membuat keuntungan dengan mudah dalam trading Anda. Secara sederhana Reversal mudah dimaknai dari Arti katanya pembalikan (Pergantian tren). Sedangkan Retracao artinya adalah reversao sementara. Atau reversao temporaria. Bisa dibilang sebuah Retracao yang kebablasan berarti Reversao :) Bagaimana cara mengidentifikasi suatu Retracao dalam pergerakan harga (grafico) Cara pertama yang cukup populer adalah dengan menggunakan nivel fibonacci. Umumnya nilai atau area retracement akan berkisar di 38,2 50,0 dan 61,8 sebelum arah bergerak melanjutkan tren secara keseluruhan. Jika pada kisaran tingkat ini mampu terlewati, kemungkinan besar akan terjadi pembalikan tren. Untuk lebih jelasnya mari kita lihat ilustrasi gambar dibawah ini: Area dengan gambar ungu adalah nivel retracement, pada contoh pertama Retracao terjadi hingga di kisaran 68 nivel fibonacci, dan pada contoh kedua pada kisaran 50 niveis de fibonacci. Terlihat pula di gambar bahwa retracement adalah pembalikan tren sementara, untuk kemudian mengikuti tren indukawal (dalam contoh gambar UpTrendBullish) Cara Kedua, um topico de recrutamento adalah dengan menggunakan analisateknik ponto de pivo. Dengan menggunakan pivo pontos maka trader bertumpu pada hasil kalkulasi suporte dan resistencia, dimana biasanya ada 6 leveltitik yg dihitung yaitu, S1. S2. S3 e R1. R2. R3. S1 artinya support pertama, R1 artinya Resistance pertama, dst. Lihat gambar dibawah ini: Jadi apabila dalam trem naik harga bergerak memantul kembali keatas setelah menyentuh S1, maka ini adalah Retracement. Namun Apabila harga terus menerjang S2, lalu ke S3 maka kemungkinan besar terjadi pembalikan trenReversal. Cara ketiga, mengidentifikasi Retracimento adalah dengan menggunakan garis trenTrendLine. Dasar analisanya adalah apabila garis tren terlewati (break) maka Reversao, apabila memantul kembali itu berarti Retracamento. Kesimpulan: Jadi suatu pola pembalikan akan kita identifikasi pertama kali sebagai Retracement. Namun jika Retracement ini kebablasan maka yg terjadi adalah Reversao. Meskipun dengan metode-metode seperti yg dipaparkan diatas menunjukkan suatu pola retracementreversal, namun tetap tidak ada yg memastikan hasil akhir saat hari ini perdagangan ditutup. Pengalaman dan waktu yg cukup didepan layar tetap tidak bisa digantikan yg akan membuat Anda semakin mudah dalam mengidentifikasi retracement ataupun reversao. Tabel berikut akan memaparkan perbandingan kriteria antara Reversao e Retracao. Semia bisa mempermudah bagi Anda dalam membedakan dan mengidentifikasi.